Hun Baru Bangkit: Partai Berkuasa Kamboja Bertemu Untuk Merencanakan Masa Depannya – Partai rezim Kamboja hendak memilah pengganti Kesatu Menteri dari seorang Hun Sen yang ada pada kongres luar dari lazim pada suatu hari Jumat, dengan sebuah hasil yang akan didetetapkan sehabis atasan berumur 69 tahun itu mensupport putra sulungnya buat kedudukan itu.

Hun Baru Bangkit: Partai Berkuasa Kamboja Bertemu Untuk Merencanakan Masa Depannya

hillbuzz.org – Hun Sen, yang sudah menyuruh Kamboja sepanjang nyaris 37 tahun, memublikasikan pada 2 Desember kalau“ Hun Manet merupakan salah satu calon kesatu menteri serta menemukan sokongan dari bapaknya.”

Baca Juga : Komite DPR : Administrasi Trump Memprioritaskan Politik Dari Pada Sains Dalam Tanggapan COVID-19 

Pilihannya membuka jalan bagi dinasti politik, dengan kritikus mengatakan itu mencerminkan ketakutan Hun Sen kehilangan kekebalan ketika dia tidak bisa lagi memerintah. Perdana menteri Kamboja adalah salah satu pemimpin terlama di dunia, setelah memerintah negara Asia Tenggara itu selama hampir 37 tahun. Dia telah secara efektif mengubah Kamboja menjadi negara satu partai , dengan melarang partai oposisi utama pada 2017 dan menindak lawan politik, kelompok hak asasi manusia, dan jurnalis.

“Saya akan mendukung dan mendidik [Hun Manet] untuk mengeluarkan potensi penuhnya,” kata Hun Sen tentang putranya tahun lalu. “Jika dia tidak mampu sebagai ayahnya, dia mungkin mendapatkan setidaknya 80 hingga 90 persen dari saya. Namun, itu tergantung pada suara orang. Kekhawatiran pertama adalah apakah partai akan menerimanya. Yang kedua adalah pemilihan umum.”

Sementara dipatok untuk peran politik teratas di negara itu, Hun Manet, 44, saat ini tidak memegang jabatan publik dan memiliki lebih banyak pengalaman dalam seragam daripada dalam politik. Lulusan Akademi Militer Amerika Serikat di West Point, ia naik dengan cepat melalui pangkat militer, mengawasi negosiasi selama sengketa perbatasan dengan Thailand pada tahun 2011, pada usia 33 tahun. Pada tahun 2018, ia dipromosikan menjadi komandan tentara Kamboja, memegang posisi militer tertinggi kedua di negara itu. Pengalaman politiknya yang terbatas adalah dalam aparatur partai, bertugas di Partai Rakyat Kamboja yang memerintah dan Komite Tetap yang sangat berkuasa dan sebagai kepala sayap pemuda.

Bahkan jika CPP mendukung Hun Manet, dia mungkin tidak akan mengambil alih peran tersebut sampai setidaknya tahun 2028, karena ayahnya telah menunjukkan keengganan untuk mentransfer kekuasaan dalam waktu dekat. Hun Sen mengatakan pada 2 Desember bahwa ia dapat tetap berkuasa 10 tahun lagi, dan menegaskan pada 6 Desember bahwa ia bermaksud untuk tetap menjadi perdana menteri negara itu dalam pemilihan berikutnya pada 2023.

Analis mengatakan keputusan Hun Sen untuk mendukung putranya sebagai penerus bertahun-tahun sebelum transisi yang sebenarnya membawa risiko bagi Hun Manet, terutama karena ada tanda-tanda bahwa beberapa di CPP tidak setuju dengan langkah tersebut.

“Saya kira pemilihan 2023 adalah waktu terbaik untuk mentransfer kekuasaan,” kata Lee Morgenbesser, dosen senior di Universitas Griffith Australia, mencatat bahwa Hun Sen saat ini mendapat dukungan total dari CPP, aparat keamanan, komunitas bisnis dan “ tidak menghadapi oposisi politik yang serius”.

“Mengisyaratkan dia akan mentransfer kekuasaan ke Hun Manet pada 2028 berisiko menempatkan target di punggung putranya. Jika anggota elit politik lainnya dirugikan oleh pemilihan Hun Manet, mereka sekarang memiliki cukup waktu untuk mengajukan tantangan kepadanya, ”kata Morgenbesser.

‘Kepemimpinan partai tidak setuju’

Lao Mong Hay, seorang analis politik veteran Kamboja, mengatakan suksesi Manet kemungkinan besar tetapi tidak dijamin, dan ketegangan baru-baru ini antara Hun Sen dan menteri dalam negeri Sar Kheng adalah petunjuk bahwa “pemimpin partai tidak setuju dengan pencalonan putranya.”

Lama dipandang sebagai saingan Hun Sen yang paling kuat dalam CPP, Kheng tidak bergabung dengan perebutan politisi tingkat tinggi yang mendukung Manet. Ketika dia akhirnya memecah keheningannya, Kheng berjanji untuk mendukung calon partai, tetapi tidak menyebut nama Manet secara spesifik.

Untuk mengatasi keluhan apa pun, Lao Mong Hay mengharapkan Hun Sen untuk terlibat dalam sedikit “perdagangan kuda”. Selain mencalonkan putranya sebagai calon perdana menteri, Hun Sen juga berupaya menyegarkan jajaran senior CPP di kongres partai mendatang. Dia telah merencanakan untuk mencalonkan “kabinet cadangan”, yang hanya terdiri dari politisi di bawah usia 60 tahun yang kemudian akan secara bertahap menduduki posisi tingkat atas. Posisi ini dapat digunakan untuk menenangkan setiap pembangkang.

Sementara sebagian besar percaya Manet akan naik ke kantor perdana menteri, sedikit yang mengharapkan dia untuk mendefinisikan kembali politik Kamboja. Ketika ditanya tentang apa yang diharapkan dari Manet sebagai pemimpin, Lao Mong Hay malah berkomentar tentang sistem politik yang dibangun ayahnya.

“Sistem partai-negara begitu mengakar untuk melindungi kepentingan elit penguasa saat ini dan kepentingan kroni-kroninya sehingga sangat sulit untuk memperkenalkan ide-ide baru karena ide-ide baru itu hampir pasti akan mempengaruhi kepentingan tersebut dan dapat mengurai seluruh sistem,” dia berkata.

Dalam sebuah esai baru-baru ini, akademisi Kevin J Doyle mempelajari perilaku media sosial Hun Sen dan Manet, dengan alasan bahwa Manet berusaha untuk “mencerminkan” ayahnya dengan membangun persona online yang ramah dan non-politik.

Doyle, mantan editor-in-chief dari Cambodia Daily yang sekarang ditutup, menganalisis hampir 2.400 foto yang diposting ke halaman Facebook Manet, menemukan bahwa hampir 20 persen dari foto-foto itu menunjukkan dia berpelukan atau berhubungan dekat dengan anggota muda atau tua dari masyarakat umum. . Sekitar 12 persen menunjukkan dirinya berpose untuk selfie. Sebagai perbandingan, hanya 5 persen yang terkait dengan pemilu atau kampanye.

Doyle mengatakan dia juga meniru praktik ayahnya dalam mengiklankan “kegiatan pemberian hadiah” secara online. “Dalam meniru praktik pemberian hadiah ayahnya, Hun Manet juga menandakan kepatuhan terhadap tatanan politik-ekonomi di mana basis kekuatan patron-klien CPP telah dibangun,” tulisnya.

pengaruh Cina

Astrid Noren-Nilsson, penulis Kerajaan Kedua Kamboja, mengatakan dia tidak mengharapkan sesuatu yang “sangat berbeda” dari Manet dalam hal “gaya kepemimpinan” atau “liberalisasi” politik.

Dia berkata, seperti Hun Sen, Manet “adaptif dan responsif” dan dapat “memulai kepemimpinannya” dengan beberapa reformasi kecil untuk memuaskan lawan politik. Tetapi dengan begitu banyak waktu yang tersisa sebelum transisi, “hampir tidak mungkin untuk mengetahui” kepada siapa konsesi-konsesi ini akan ditujukan.

Noren-Nilsson memperkirakan bahwa Manet juga tidak mungkin mengawasi setiap perubahan besar ke arah Barat, dengan hubungan antara Kamboja dan AS telah tegang dalam beberapa tahun terakhir, termasuk antara militer mereka.

Mengutip “peningkatan pengaruh China”, AS mengumumkan embargo senjata dan pada awal Desember memberlakukan sanksi terhadap pejabat tinggi pertahanan Kamboja. Pada 2016, Kamboja meluncurkan latihan militer gabungan tahunan dengan China, membatalkan latihan serupa dengan AS satu tahun kemudian. Sementara itu, Manet, yang juga komandan tentara Kamboja, bertemu dengan delegasi keamanan Rusia pada bulan Desember dan berjanji untuk meningkatkan kerja sama militer.

Meskipun Kamboja terus bergeser lebih dalam ke orbit China, Noren-Nilsson mengatakan dia mengharapkan dia untuk tetap fleksibel di arena internasional, dan mengatakan latar belakangnya dapat memfasilitasi negosiasi yang berjuang di bawah kepemimpinan ayahnya.

Sementara Manet menghabiskan sebagian besar masa mudanya di New York, Hun Sen telah berjuang dengan bahasa Inggris dasar dan menjadi dewasa di sebuah desa pedesaan Kamboja selama pemberontakan komunis dan kampanye pengeboman Amerika.

“Pengambilan posisi internasionalnya akan sepenuhnya bergantung pada pertimbangan realpolitik dan konteks geopolitik pada saat tertentu. Jika itu pada suatu saat akan membawa pemulihan hubungan dengan kekuatan Barat, maka latar belakang pendidikannya mungkin membantu membuat pertukaran itu lebih nyaman daripada di masa lalu, ”kata Noren-Nilsson.